Headlines News :
Home » » Hudud PAS: Apa lagi Najib mahu?

Hudud PAS: Apa lagi Najib mahu?

Written By Warta Utara on Wednesday, May 7, 2014 | 4:12 PM

Oleh Fathi Aris Omar

Setelah berkempen lebih tiga dekad, dan mula meraih saki-baki kuasa di beberapa negeri, PAS
sebagai parti fundamentalis sejak 1982 berjaya menekan Umno untuk menerima jawapannya itu.

Jadi, dalam minda pemimpin-pemimpin Umno, berpusing-pusing pertanyaan PAS: Anda beriman atau tidak; anda percaya pada kalimah Tuhan atau tidak; anda mahu Islam atau tidak?

Sebagai parti pragmatis, separuh sekular dan separuh modernis, Umno menyatakan sikapnya dengan jelas melalui (a) jawapan Najib Abdul Razak dan (b) penubuhan jawatankuasa teknikal bersama antara Putrajaya dengan Kota Bharu.

Presiden Umno tidak berani mengatakan hudud tidak relevan atau bukan sebahagian kepercayaan agama.

Najib tidak mampu mengungkap alasan teknikal, hujah agamawan semasa atau konteks zaman seumpama Anwar Ibrahim (dalam Umno) menangguhkan hudud.

Sebaliknya, perdana menteri ingin melihat sama ada konsep dan agenda hudud PAS itu "serasi dengan kehendak Islam" atau tidak. Sama ada mereka faham atau tidak, Islam tetap diimani tetapi agenda agama PAS harus pula diragui.

Mereka tidak lagi in toto menolak hudud seperti disebutkan dalam al-Quran tetapi mengambil sikap lunak, berjinak-jinak mengajak PAS berbincang tentang enakmen hudud Kelantan dan draf rang undang-undang persendirian parti Islam.

Mudah disergah PAS

Tidak seperti penentangan awal Umno, waktu itu diterajui Dr Mahathir Mohamad, terhadap fundamentalisme PAS pada 1980-an, Najib tiada tiang intelektual atau benteng moral untuk menentangnya secara berdepan.

Sejak kejayaan Islamisasi mulai 1970-an, intelektual agama dalam Umno dan birokrat Islam dalam kerajaan sudah hilang tenaga batinnya untuk tegak berdepan menentang agenda hudud PAS.

Parti Islam berjaya menghududkan legitimasi Umno sehingga parti Melayu itu tiada pilihan lain kecuali meyakini jawapan PAS: Anda beriman atau tidak; anda percaya pada kalimah Tuhan atau tidak; anda mahu Islam atau tidak?

Seperti Islamis berjaya menukar PAS yang nasionalis kepada PAS yang fundamentalis sewaktu arus fundamentalisme menjadi "game changer" politik negara.

Hari ini, Najib terbiar sendirian menangkis serangan agenda PAS.

Tidak seperti Anwar atau Abdullah Ahmad Badawi, presiden Umno kini tiada sebarang legitimasi agama -- sama ada pada bibirnya, batang tubuhnya atau pakaiannya -- untuk berhujah isu hudud.

Dalam keadaan seperti ini, Najib lebih mudah disergah PAS dalam agenda hudud berbanding Anwar, Abdullah atau Mahathir.

Anda beriman atau tidak?

Najib awal-awal lagi direjam dengan lontaran-lontaran hujah PAS. Tiada lagi barisan ulama Umno ingin menyelamatkan presiden parti daripada PAS; tidak seperti tokoh-tokoh agamawan parti itu membentengi Dr Mahathir.

Gaya kepemimpinannya, termasuk sejumlah imej negatif dirinya dan isterinya Rosmah Mansor, Najib tidak banyak pilihan kecuali mengeluarkan hujah pro-hudud dalam al-Quran. Pada masa sama, beliau tetap waspada pada agenda hudud PAS.

Maka muncullah saranan jawatankuasa teknikal bersama antara Putrajaya dengan Kota Bharu yang disimbolkan melalui Jamil Khir Baharom.

Jamil Khir pula bukanlah tokoh-tokoh besar agamawan Umno era Dr Mahathir: Wan Mokhtar Wan Ahmad, Dr Yusuf Nor, Dasuki Ahmad, Dr Hamid Othman atau Dr Faisal Osman.

Jamil Khir itu sendiri muncul di pinggir bayang-bayang jubah Dr Haron Din, Dr Hasan Ali dan Tuan Ibrahim Tuan Man pada 1990-an, sewaktu Islamisasi sudah kian sukar dibendung.

Islamisasi itulah yang membangkitkan pertanyaan PAS: Anda beriman atau tidak; anda percaya pada kalimah Tuhan atau tidak; anda mahu Islam atau tidak?

Agenda sebenar jawatankuasa

Sementara kita pula tertanya-tanya apakah agenda sebenar, tersurat dan tersirat, rundingan jawatankuasa teknikal hudud antara Umno dan PAS.

Apakah Umno begitu terdesak sehingga terpaksa menelan agenda hudud PAS?

Atau, Umno nampak ada peluang terbaik untuk meningkatkan legitimasi agamanya dan melemahkan Pakatan Rakyat?

Atau, seperti siri-siri rundingan dan mesyuarat-mesyuarat teknikal, ia sekadar taktik Umno melengah-lengahkan masa dan mengendurkan PAS?

Atau, sememangnya Umno sudah insaf dan ikhlas melaksanakan tuntutan ini sehingga tidak lagi berfikir beberapa kali dengan licik?

Di sebalik jawatankuasa teknikal bersama ini, kita tertanya-tanya, apa lagi Najib mahu?



FATHI ARIS OMAR seorang editor di Malaysiakini.
Share this article :

1 comment:

  1. Saya ibu hayati ingin berbagi cerita kepada anda semua bahwa saya yg dulunya cuma seorang TKW di HONGKONG jadi pembantu rumah tangga yg gajinya tidak mencukupi keluarga dikampun,jadi TKW itu sangat menderita dan disuatu hari saya duduk2 buka internet dan tidak disengaja saya melihat komentar orang tentan MBAH KABOIRENG dan katanya bisa membantu orang untuk memberikan nomor yg betul betul tembus dan kebetulan juga saya sering pasan nomor di HONGKONG,akhirnya saya coba untuk menhubungi MBAH KABOIRENG dan ALHAMDULILLAH beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor,dan nomor yg diberikan MBAH KABOIRENG meman betul2 terbukti tembus dan saya sangat bersyukur berkat bantuan MBAH KABOIRENG kini saya bisa pulang ke INDONESIA untuk buka usaha sendiri,,munkin saya tidak bisa membalas budi baik MBAH KABOIRENG sekali lagi makasih yaa MBAH dan bagi teman2 yg menjadi TKW atau TKI seperti saya,bila butuh bantuan hubungi saja MBAH KABOIRENG DI 085-260-482-111 insya ALLAH beliau akan membantu anda.Ini benar benar kisah nyata dari saya seorang TKW.. KLIK GHOB 2D 3D 4D 6D DISINI















    Saya ibu hayati ingin berbagi cerita kepada anda semua bahwa saya yg dulunya cuma seorang TKW di HONGKONG jadi pembantu rumah tangga yg gajinya tidak mencukupi keluarga dikampun,jadi TKW itu sangat menderita dan disuatu hari saya duduk2 buka internet dan tidak disengaja saya melihat komentar orang tentan MBAH KABOIRENG dan katanya bisa membantu orang untuk memberikan nomor yg betul betul tembus dan kebetulan juga saya sering pasan nomor di HONGKONG,akhirnya saya coba untuk menhubungi MBAH KABOIRENG dan ALHAMDULILLAH beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor,dan nomor yg diberikan MBAH KABOIRENG meman betul2 terbukti tembus dan saya sangat bersyukur berkat bantuan MBAH KABOIRENG kini saya bisa pulang ke INDONESIA untuk buka usaha sendiri,,munkin saya tidak bisa membalas budi baik MBAH KABOIRENG sekali lagi makasih yaa MBAH dan bagi teman2 yg menjadi TKW atau TKI seperti saya,bila butuh bantuan hubungi saja MBAH KABOIRENG DI 085-260-482-111 insya ALLAH beliau akan membantu anda.Ini benar benar kisah nyata dari saya seorang TKW.. KLIK GHOB 2D 3D 4D 6D DISINI

    ReplyDelete

 
Webmaster | Warta Utara Online
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2014. Warta Utara Offline - All Rights Reserved
PANDANGAN DALAM LAMAN INI TIDAK SEMESTINYA MENUNJUKKAN SIKAP WEBMASTER Warta Utara Online